We Were The Mulvaneys

GUTEN ABEEEEEEEEEEEEEEEND SEMUANYA!

Gimana masih termehek2 nyari cewek/cowok? gebetan susah ditarik? yaiyalah lo kira layangan goblok deh. yaudahlah yg masih nyari2 pasangan biarlah hidup berlalu, toh kita pasti dapet jodoh, yengga? kalo ga dapet  mampus fufufu.

well2…………… nothing happened today, kecuali tadi gue nangis termehek2 nonton pelm we were the mulvaneys di Hallmark-_-, guenangis deras abis kayak ngeliat ipul garnet band turun dari pesawat trus gue saking ngefansnya ampe nangis teriak2 minta tanda tangan sama foto bareng…. EHM. Hebat abis itu film ampe bisa bikin gue yang berkepala batu, berbadan logam, berhati emas ini menitikkan air mata fufufu.

What’s so great about that film anyway?

Jadi ceritanya The Mulvaneys itu nama keluarga bahagia yang terdiri atas ibu, bapa, 3 anak lelaki dan seorang ank perempuan. Hidup keluarga itu sempurna banget, keluarga bahagia banget deh. papa sayang mama mama sayang papa mamapapa sayang2an aku sayang papa aku sayang mama, mamapapa sayang aku gitu deh-_- trus bergandengan tangan nyanyi i love you, you love me, we are happy family sambil loncat2 kek teletubbies mau boker. Kehidupan mereka damai, aman, tentram, sangat kondusif…. sampai pd suatu hari.

anak ceweknya yg bernama Marriane ini kan sangat amatlah cantik jadi seperti bungabangke desa gitu deh, waktu sepulang malam prom sekolahnya, dia diperkosa oleh anak cowo gitu namanya Zachary. Dia bener2 trauma, jd pemurung, gampang marah, suka nangis gitu, smpe akhirnya ibunya tahu. Ibunya bener2 shocked dan akhirnya ayahnya juga tau. Ayahnya sayaaaaang banget sm Marriane, emang dia anak kesayangan babenya gitu deh. Ayahnya marah banget ke Zach, dia dateng ke rumahnya dan terjadilah pergelutan disana ampe dateng polisi gitu. Tadinya ayahnya hampir mau dapet jabatan tinggi gitu dlm kerjaannya, tp karena kejadian tsb dia gajadi promoted. Ayahnya jadi bener2 ancur, minum2, jarang pulang, berantem di kleb, boker dicelana, ngupil sembarangan. *2 terakhir bohong. Bokapnya saking sayanganya, ampe gamau ketemu Marriane lg. Dia akhirnya ngirim gadis tersebut keluar kota.

Kehidupan keluarga Mulvaneys jadi bener2 ancur, kakaknya yang tertua, Patrick, kakak yg paling sayang sm Marriane, pergi dari rumah soalnya benci banget sm bokapnya yg udah ngirim Marriane ke luar. anak yg ke 3, cowo (lupa namanya siapa), kerja di militer, dan tinggal anak cowo yg terkecil tinggal bareng ibunya. bapaknya udah ga pulang2 lagi.

Karena masalah keuangan, akhirnya ibunya terpaksa ngejual rumah mereka dan pindah. Marriane dapet kerjaan di pabrik roti dan tinggal disana. Tapi ga lama kemudian dia pergi, dan ketemu sm Patrick. Patrick yang akhirnya tau Marriane jd pengembara kesel setengah mateng eh mati mendapati bahwa Zach dapet beasiswa di sekolah american football sedangkan Marriane hidupnya harus menderita gini. akhirnya Patrick  memutuskan untuk memusnahkan Zach. Tapi terus Marriane pergi dr tmpat Patrick dan mengembara lagi.

Patrick udah menyusun rencana berbulan2 untuk ngebunuh Zach, tapi dia ga tega. akhirnya dia ngelepasin Zach. Sedangkan Marriane akhirnya tinggal di tempat dokter hewan.(Gue tau, ga nyambung, tp jalan ceritanya begitu). Bapaknya yg makin gila juga semakin menghancurkan hidupnya sendiri, sampai pada suatu waktu dia ditemukan tergeletak di tengah jalan raya.

Selidik punya selidik ternyata bapaknya punya kanker(kok jadi cerita sinetron gini-_-), akhirnya Marriane ditelfon dsuruh ke rumah sakit, dia ngomong sm bapaknya yang udah sekarat gitu.  dan akhirnya bapaknya meninggal dengan tenang, dan damai.

Habis itu adeknya yg paling kecil ngumpulin ahli2 keluarga mulvaneys lagi. Patrick, Marriane, ank yg nomor 3, sm ibunya. Semuanya udah pada bersuami dan beristri kecuali yg plgkecil, dia masih kerja gt. trus akhirnya sesuai permintaan bapaknya, katanya kalo dia meninggal, debu kremasinya tolong disebarin didepan rumah mereka. dan akhirnya mereka semua dikumpulin untuk pelepasan debu itu. semua berkumpul lg bersama2, damai kek dulu. the end.

happy ending. nice.

ceritanya sungguh sedih dan mellow gitu gue jadi pengen nangis lagi fufufu APASIH. well the mulvaneys got their happy ending, when can i get mine?

stay cool,

TAMI.

ps: nyokap masih kek silit, sensiin gue aja trus. kek ank kecil aja luh

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s